24 Hours Trip

24 Hours Trip To Malang, liburan yang sangat diluar ekspektasi. Dari mulai rencana awal bakal ke Malang bertiga sama geng kosan ID 55, berakhir seru karena bisa ngeliat Pantai Selatan Malang yangย super bagus!

DCIM101MEDIA
Aku, Dea, Dinny

Salah satu kejelekan aku itu ya gini, dikit-dikit bosen. Di kosan bentar bosen, di lab bosen. Nganggur bosen, banyak kerjaan juga gampang bosen. Jadi, diajakin jalan kemanapun seberapa lama pun ya bakal ayo aja.

Nah, jalan-jalan kali ini bener-bener di luar ekspektasi. Ide awal cuma Aku, Dea sama Dinny (geng kosan ID 55) pengen banget liburan ke Malang setelah serangan negara api (pabrik) berakhir. Yah, kalo aku jalan bertiga sih pasti berakhir makan-makan unyu alias kulineran di Malang aja.

Bisa dibilang sih, jalan-jalan kemarin itu berkah ujan. Karena ujan, kita kepikiran buat nyewa mobil aja ketimbang naik kereta. Dengan pertimbangan, memudahkan akomodasi selama di Malang nya. Mobil yang jumlahnya cukup buat banyakan pun bikin kita nyari orang lain yang bisa nyetirin sekaligus menuhin kuota si mobil jadi 8. Akhirnya, setelah nyari-nyari sampe sempet mikir ga akan jadi jalan, dapetlah formasi : aku, dea, Dinny, mas alip, alef, dimas, imam sama mbak Tunz.

Pilihan tepat juga sih buat ngajakin mas alip. Soalnya, mas alip tahan banting banget buat nyetir. Diminta kemanapun juga ayo aja, Hehehe.

-Trip Ke Malang-

Waktu itu, berangkat sekitar jam 5 dari kampus. Ini bangunnya penuh perjuangan banget sebenernya. Kurang lebih jam 7 pagi, kita sampe di Malang Kota dan berhenti buat sarapan. Sampe di tempat sarapan pun, kita masih ga tau mau pergi kemana. Rundownnya : Pantai, Malang, Batu. Setelah diskusi lumayan lama, kita akhirnya memutuskan buat pergi ke Pantai Goa Cina (awalnya).

Perjalanan ke pantai memakan waktu lumayan lama, sekitar setengah 11 kita baru sampai di kawasan pantai selatan Malang dengan bekal ingatan samar-samar mas alip plus kecanggihan GPS hape. Sampe kawasan situ pun, kita masi berhenti di depan papan jalan buat mikir pantai mana yang dikunjungin. Nah karena menurut papan jalan ke Goa Cina jaraknya 1,5 km sementara ke pantai Batu Bengkung jaraknya 3 km, maka kita berdelapan memutuskan untuk pergi ke pantai yang lebih jauh. Catatan aja, papan jalan itu boong. Semakin kita jalan, jarak ke Batu Bengkung nambah jadi 4km terus 5km. Jadi, pasnya ga tau berapa. WKWKWK

Medan jalan menuju Pantai Selatan memang ekstrim. Turunan, naikan sama tikungannya semua tajem-tajem. Tapi, begitu sampai di kawasan pantainya yang bisa keluar dari mulut cuma “WAWWWWWWWW” karena emang bagus banget. Saran sih, kalau mau ke daerah sini berangkat malem jadi biar dari pagi bisa keliling ke semua pantainya sampe sore. Hehehe

YDXJ0549.jpg

Pantai Batu Bengkung, pasir nya putih, airnya jernih, banyak anemon laut, banyak tumbuhan sama hewan yang hidup di laut juga. Satu kata : BAGUS! Pokonya ya, kawasan selatan Malang ini recommended banget buat dikunjungi lagi sekedar buat refreshing dari penatnya aktivitas kampus dan penatnya panas Surabaya. Yuk, visit Jatim!

Sekitar sore pukul 16.00, trip berlanjut ke Malang bagian kotanya. Info dari mbak putri (sepupu aku yang kuliah di UB), katanya Malang diguyur ujan dari siang. Yah, jadilah jam 7 malem itu sampe di Malang dengan sambutan ujan gede lagi gelap. Tujuan selanjutnya yaitu makan malem di Baegopa, Malang. Menunya chicken katsu gitu yah cukup lah buat isi perut yang kelaperan. Sangat cukup buat aku karena aku cuma habis separo aja dan kayanya porsinya kurang buat mbak Tunz karena dia ngabisin banyak banget punya yang lain. EHEHEHEHE

Next, karena mobil berisi 4 cowok yang semuanya ngebet banget nyari cewek UB, alhasil tujuan selanjutnya ya kampus UB. Muterin UB sampe 3 kali muter di tempat sama, diakhiri turun pura-pura nanya jalan ke segerombolan mahasiswa cewek yang lewat. Edan, dan super kocak ! HAHAHAHAHA . Hiburan buat ngusir ngantuk yang ampuh.

Perjalanan masi terus lanjut sampe ke alun-alun Batu. Kurang lebih setengah 11 malem, setelah solat, kita memutuskan buat tidur bentar yang ujungnya jam 12 baru bangun. Dan jujur, aku bener-bener tidur nyenyak padahal bobo di emperan masjid dan dinginnya luar biasa. Sekitar setengah 1 pagi, kita memutuskan buat makan ketan dulu di pos ketan legenda Batu sebelum pulang ke Surabaya. Ngomong2, ketan disini emang enak banget dan nagihin. Padahal ya cuma ketan aja, wkwkwk. Sayangnya, demi ketan doang harus banget ke Batu dari Surabaya kan mahal di ongkos.

Sekitar setengah 4 pagi, kita pun sampe di Surabaya. Ada satu kejadian lucu yang bikin semua orang bangun pagi itu : jadi ceritanya, kita liat truk dari arah berlawanan eh pas kita datengin ternyata jalannya buntu.Orang-orang langsung panik mikir gajelas, padahal ternyata si truk dateng dari jalan di sampingnya lagi. HAHAHAHA . Alhamdulillah, bukan truk berhantu deh ๐Ÿ™‚

Nah, ini ada satu lagi foto :

YDXJ0527.jpg

Ditunggu next trip yang katanya mau ke Bali lah, Lombok lah!

SEE YOU ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s