Ditemani Hujan

Kamu tidak pernah sendiri di dunia ini, sekalipun kamu sebatang kara.

Selamat malam,

Sekitar jam 9 pagi tadi, aku ke dokter buat periksain badanku yang selama beberapa minggu (kadang beres kadang ngga) ini aneh. Alhamdulillahnya, ga ada yang namanya penyakit aneh-aneh. Kabar buruknya, permasalahan masih sama yaitu maag. Kalo dokter udah bilang, baru deh nurut : makan yang lembek-lembek aja, sayur cuma sop sama bayem. Tahu gaboleh, kuning telor gaboleh. Buah cuma pisang sama pepaya. Minum cuma air putih. Kalo bisa yang anget-anget. Roti, susu, gaboleh. Biskuit only loh ya ! Nurut aku kalo udah kaya gini, HAHAHA. Biar banyak pantangannya, tapi satu yang kusuka dari dokter ini. Dia ga maksa aku buat makan kayak orang-orang. Dia bilang, kalo emang gabisa makan, makan biskuit gapapa. Makan dikit aja gapapa.

ketika kamu udah punya gangguan lambung, seumur hidup dia bakal ada di kamu.

Kira-kira gitu kata dokter.

Nah, dengan setengah bengong dan rada-rada pusing aku mutusin buat ke apotek nebus resep dokter. Ternyata, hujan turun cukup deres. Udah berhenti di kimia farma, salah satu obat ga ada dan karena racikan jadi ga bisa. Tunggu hujan reda dikit, pindah ke K24. Hujan turun makin deres, dari awal nunggu obat dicek sampe selese diracik pun hujan malah makin deres. Alhasil, aku duduk sendirian di dalem apotek sambil nunggu hujan reda. Inget tetangga sebelah kamar yang cerewet? Dia juga bilang jangan balik dulu sebelom ujan reda.

Hujan reda. Aku pun mutusin buat beli makan di keputih, searching for bayem. Sampai di tempat, hujan kembali turun deras. Aku pun akhirnya makan sendirian disitu. Padahal, seumur-umur baru 3x aku makan sendirian. Bersyukur karena aku emang ga doyan makan, makanya aku makan lama banget sampe hujannya reda.

Kelar makan, tujuan akhir ke sakinah buat ngeborong biskuit. Sampai si mas-mas kasir bingung juga ngapain nih mba-mba nyetok roti marie segini banyak . Ye mas, kalo boleh mah saya pengen jajan yang lain juga.

Sampe kosan, hujan turun lagi rintik-rintik. Sadarlah aku kalau ternyata aku pagi tadi gak sendirian, tetapi ditemenin sama hujan. Hujan juga sedikit banyak membuat aku merenung. Merenungkan bahwa kesendirian hanya ada di pikiranmu saja. Terimakasih hujan, sudah menemaniku pagi ini.

Malam ini hujan turun lagi, tapi aku ga sadar. Hanya menyadari satu hal bahwa segala sesuatu di dunia ini gak ada yang bisa abadi. Bukan hanya masalah hidup atau masalah mati, tetapi juga masalah bagaimana perilaku orang terhadap orang lain di sekelilingnya.

nothing lasts forever itu benar adanya.

Manusia bisa berubah. entah menjadi lebih baik atau sebaliknya, itu juga pilihan.

Dari aku, yang sadar bahwa sedikit banyak penyebab maagku adalah stres pikiran.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s