#diarysicalonistri Kalo boleh jujur…

Jadi tulisan malam ini sedikit terinspirasi dari obrolan grup yang bahasannya rada berat, pada bahas LDM coba. LONG DISTANCE MARRIED. Anjirr apaan tuh haha. Sedikit aja, sisanya lebih dari buku-buku yang dibaca aku belakangan ini.

Gegara obrolan grup yang bahasannya cukup berat, jadi keinget nih sama kamu, si calon suami. Maap-maap nih berapa lama gak keurus saking akunya lumayan sibuk. Lah sibuk apaan, kerja juga kagak. Yah intinya sibuk begini begitu lah, sibuk jalan-jalan keliling jawa, sibuk naik sepur (btw ketagihan naik sepur nanti kita sering-sering sepuran ya), sibuk cari kerjaan, sibuk… sibuk…sibuk…

Kalo boleh jujur si yah, kesibukan aku cuma satu aja nih yaitu ngelesin. Kalo full bisa 4 hari dalam seminggu, tapi seringnya sih cuma 3 hari aja. Minggu ini aku kebanyakan di jalan ketimbang ngendon di satu lokasi. Mulai dari escape ke Malang, trus tur ke Bekasi. Elah tur, ya boleh deh disebut tur ya orang alay banget dari Bekasi barat kemaren mau ke Cibitung via Jaktim. Lanjut lagi ke Jakarta numpang cuci muka, ke Jogja buat ngadu nasib (lagi) trus ujungnya mampir rumah Tegal berapa hari doang. Tuh, kurang strong apa coba calon istri kamu.

Pasti dong cari-cari hal lain buat dilakuin nih karena kesibukan cuma satu. Kalo bisa ke luar kota, rasanya bersyukur banget karena waktu jadi kerasa cepet. At least  gak cuma ngendon seharian di kamar kosan, buka hape tutup hape, buka mata tutup mata alias turu tangi turu tangi. Di antara banyaknya hal lain yang dicari buat dilakuin, aku lagi balik lagi bacain buku-buku (tentu sih kendala gak baca karena berhemat 😂), eits tapi sekarang ada solusi, baca via iJak, banyakin baca puisi biar jiwanya hidup, nulis (celoteh-celoteh gak jelas gini maksudnya), yang terakhir memperbaiki diri sih. Asikkk. But seriously loh doakan aja aku supaya istiqomah.

Nah, jadi dalam tulisan kali ini aku mau bagi-bagi pengalaman pribadi aku sama teman baru aku. (Dari tadi panjang lebar cerita itu semacam latar belakang pendahuluan kkk). Kalo boleh jujur sih, disebut teman baru juga enggak, lebih pas disebut teman lama yang gak pernah ketemu gitu. Pertemuan pertama aku sama si teman lama ini gak inget kapan, mungkin waktu bayi, mungkin waktu masih di rahim Ibuk, yah seingatku aja ya ketemunya pas SD. Pas SD kenal, tiap hari ketemu, tiap sore gitu, terus aja sampe SMP. Lepas SMP, dikit-sedikit menghilang, jarang ketemu. Balik lagi ketemu tiap pagi jaman SMA. Lepas SMA, jauh, jauh menjauh. Gak sejauh itu juga sih cuma jarang ajah ketemu.

Kalo boleh jujur nih, ya , temen aku itu namanya Al-Qur’an (sedih). Asli aku tuh alhamdulillah bisa baca Al-Qur’an, tahu tajwid, tahu ghorib, tahu semua yang dipelajari japan TPQ deh, tetapi astaghfirullah lepas TPQ, lepas ngaji rutin di SMA tiap pagi, rasanya susah banget buat ngaji. Kayak berat, mengganjal, malas intinya (gak boleh ditiru). Tapi tetep sih baca, cuma jarang aja, paling rajin kalau Bulan Ramadhan aja, sisanya ….

Tapi InsyaAllah itu semua bakal jadi masa lalu. Sekarang, di saat kesibukan aku cuma ngelesin, aku lebih banyak memanfaatkan waktu buat belajar agama. Tadarus, baca arti, baca asbabun nuzul, googling islam-islam gitu, baca buku juga. Yah intinya pengen lebih baik aja.

Ngomong-ngomong soal baca buku, aku lagi baca buku yang judulnya Kenal, dekat dan akhirnya jatuh cinta sama Al-Qur’an. Mungkin bagi kalian yang sudah terlalu lama meninggalkan Qur’an, yang masih berat baca itu, buat kamu juga Mas (eh Mas siapeeee), bisa baca buku itu sih. Buku itu belum ku baca sampai selesai tapi isinya sejalan banget sama pengalamanku. Mulai dari yang awalnya berat baca, terus baca minimal 5 ayat per hari, minimal 10 ayat per solat, terus .. terus .. terus .. pengen ngehafal juga. Doain yah kamu, calon suami aku, hihi

Kalo boleh jujur nih, awalnya berat banget, kadang masih suka kerasa berat juga, tapi tiap habis duduk terus buka terus baca eh malah keterusan. Keasikan. Ada tips nih, baca artinya juga, dengan tahu artinya, kalau aku sih jadi lebih pengen tahu gitu apa yang disampaikan di ayat-ayat Qur’an selanjutnya. Makanya keasikan. Kalau Allah bilang di Al-Qur’an sih yang namanya petunjuk itu asalnya cuma dari Dia. Jadi yuk pelan-pelan mencari itu petunjuk jangan cuma berharap aja.

Terus mau cerita juga nih, rasanya udah banyak hikmah dari kembali dekat dengan teman lama ini. Pengen lebih baik, pasti. Pikiran positif, semoga selalu. Membatasi diri setiap mau melakukan sesuatu, apapun itu sih, yang paling berasa bagi aku.

Doakan yah, kamu, calon suami aku, supaya bisa istiqomah terus sampai doa dan usaha aku dijawab sama Allah. Kayak aku bilang di tulisanku kemarin, (baca kalo belum), doaku lagi dalam perjalanan menuju langit ketujuh, ke Arsy, terus aku yakin dia bakal berkumandang lantang disana minta dikabulkan Allah, semoga kita pun segera bertemu. Asik. Ah baper doang ini gara-gara bahas LDM. Mlipir dikit deh, bicara soal LDM mah, jangan sampai yah nanti kita LDM. Kalau bisa gak papa aku buntutin kamu kemanapun.

Catatan : tulisan ini bukan kode buat siapapun. Tapi kalau ada yang merasa, bisa dua, satu kegeeran, duanya Alhamdulillah ngerasa hahaha. Buat seru-seruan aja. Lucu kalau nanti kita baca bareng-bareng 😆. Buat teman-teman yang baca, semoga bermanfaat, minta komen boleh juga dong tinggal isi kolom komentar. Hehe.

Sudah lah. Aku ini gak pernah bisa nulis bener. Pasti ngelantur aja.

Ditulis bukan sama bidadari, di bumi, bagian kereta Jayabaya menuju Surabaya. 🙉😏😛

Advertisements

2 thoughts on “#diarysicalonistri Kalo boleh jujur…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s